Kamis, 17 Februari 2011

[STORY] Geje!!!!

Rata Tengah

Ditulis pada Rabu, 16 Februari 2011



Hari ini geje banget idupku

Mulai dari pagi yang bangun rada kesiangan ditambah belum ngerjain tugas plus ngedit cerpen yang semalem gagal gara-gara aku sebel cerpennya nggak kelar-kelar plus nggak lengkap-lengkap.

Berangkat pun rada males-malesan gara-gara tu para tugas yang bejibun.

Sampe sekolah untungnya nggak ada tambahan, kalau ada tambahanpun pasti telat berangkat. Ternyata Bu Ida – guru Bahasa Indonesiaku – kehilangan kunci sebelum berangkat, jadi harus nyari kunci dulu. Hehe

Istirahat langsung buka lepi ngedit cerpen agy bareng Dhedhew. Sebelum itupun ikut bantu ngerjain tugas fisika suru buat rangkaian listrik yang masya Allah nggak mudeng. Sebenarnya tu tugas nggak sulit-sulit amat, tapi berhubung kita semua nggak ada yang tahu caranya pakeg amperemeter plus voltmeter, jadi kita cuma bisa bengong!

Istirahat kedua, bareng ama Dhedhew mau ke kamar mandi terus ke kantin. Waktu di kantin aku nggak bisa bayar gara-gara duitku ilang. Akhirnya Dhedhew yang ngebayarin duluan. Aku ama Dhedhew terus balik ke kelas, Dhedhew ngilang entah kemana, aku di kelas bantuin Tyas ngrangkai tu rangkaian. Ternyata kita masih kurang satu bahan yaitu dudukan baterai besar. Padahal tu dudukan langka banget dijual di pasaran, kata Pak Pur sih cuma ada di pusat penjualan alat-alat Fisika, atau whatever namanya. Aku ngajak Tyas untuk nyari diseberang jalan di luar sekolah, siapa tahu ada. Tapi berhubung hampir masuk, aku dan Tyas pun berbelok ke kantin. Hahaha

Di kantin aku nemenin Tyas beli pangsit, trus aku ajakin Tyas muterin sekolah buat nyari uangku yang ilang, siapa tahu jatuh. Akhirnya kita pun menyusuri jalanan yang sebelumnya aku sama Dhedhew lewatin. Tapi hasilnya nihil. Ya sudahlah,,, mau bagaimana lagi. Diikhlaskan saja.

Pelajaran fisika aku lalui dengan tanpa mencatat. Sepaket soal yang harusnya dibahas hari ini ketinggalan semua. Terpaksa bengong ngadepinnya deh. 3 jam bersama fisika lumayan nggak suntuk coz jam ketiganya dilakuin di lab bareng-bareng sekelas. Suasananya pun nggak terlalu serius, jadi bisa sedikit bernafas lega.

Waktu mau mulai tambahan fisika, tiba-tiba speaker sekolah bunyi dan ada pengumuman telah ditemukan uang di dekat Mushola. Nah loh??!! Berkorelasi banget ama kasusku. Langsung deh aku ngajak Tyas ke ruang waka, dan ternyata itu emang iya. Alhamdulillah… Thanks Allah.. walaupun jumlahnya nggak seberapa, tapi itu sangat bernilai buat saya. Hehe

Makasih buat anak X5 yang udah nemuin J

After that, ni badan dah mulai lemes gara-garanya seharian nggak makan, plus paginya Cuma makan dikit. Lagi-lagi kerjaanku ama Dhedhew ngedit cerpen. Rangkaian fisika yang terbengkalai diambil alih Cumi en Tyas dengan tingkah mereka yang sumpah bikin gila. Wkwkwk.

Aku en Dhedhew dah frustasi dengan cerpen di depan lepi. Akhirnya kita buru-buru nyelesain pengeditan plus nyari-nyari data temen-temen lewat fb. Habis itu kita capcus ke Tlogosari buat ngeprint tu cerpen.

Eh tiba-tiba Dhedhew nyeloroh kalau dia pengen mie ayam. Wah keinginan yang sama denganku, Cumi juga pengen banget mie ayam, kalau Tyas masih nimbang-nimbang waktu aku ama Dhedhew berangkat duluan ke tempat mie ayam langganan anak-anak smanda.

Tapi sayang banget, udah abis mie ayamnya. Wkwkwk

Akhirnya nggak jadi makan mie ayam rsj dech – sebutan kita buat warung mie ayamnya yang letaknya depan rsj –

Aku ama Dhedhew langsung berangkat ke tlogosari, Tyas en Cumi masih stand by di kelas dengan rangkaian mereka. Haha

Sampai di omah print – nama tempat kami mencetak cerpen – kami menunggu cukup lama karena ada beberapa orang yang juga memiliki kepentingan disitu. Waktu nunggu aku melihat sekeliling dan mataku tertuju pada sebuah tenda di seberang jalan. MIE AYAAAM!!!

Kami pun akhirnya memutuskan untuk makan dulu dan menunda pencetakannya. Laper boo!!

Selesai makan, balik lagi ke omah print dan langsung ngedit-edit cerpen yang mau dicetak. Sampai nggak nyadar kita dah berdiri sejam lebih dengan kaki yang super pegel.

Eh aku inget kalau aku cuma bawa uang 20rbu, Dhedhew juga cuma bawa 20, padahal uangku itu mau aku beliin buku. Akhirnya aku sms Cumi syapa tau dah sampe rumah coz rumahnya di tlogosari juga, tapi ternyata dia belum pulang. Dan akhirnya aku sms Firda pinjem uang, untung dia di rumah. Lalu aku pergi ke rumah Firda sementara itu Dhedhew masih di omah print.

Di rumah Firda ada kucing gedhe punya dia. Hooo!!! Aku nggak mau masuk rumah, untung Firda dah jaga-jaga di depan. Langsung aku pamitan ke Firda. Hehe

Waktu balik ternyata ujung-ujungnya tu cerpen ditinggal dulu coz masih harus pengeleman dulu dan makan waktu agak lama. Gubraaaak!!! Kenapa nggak dari tadi bapaknya?!!! Ngapain kita nungguin sejam sgala.

Jadilah kita pulang setengah enam dengan tanpa membawa cerpennya.

Geje bangeeeeeeeet!!!!!!!!!!!

0 coretan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...